Cara Menanam Bawang Putih Dengan Metode Hidroponik GDM Organik

Cara Menanam Bawang Putih Dengan Metode Hidroponik GDM Organik

Bawang putih merupakan tanaman umbi-umbian yang biasa digunakan sebagai bahan pelengkap bumbu dapur. Selain berguna sebagai bahan bumbu dapur, bawang putih juga memiliki khasiat sebagai bahan obat-obatan tradisional.

Bawang putih (Allium sativum ) biasa ditemukan diberbagai daerah, baik di Asia maupun Afrika. Namun, seiring dengan aktifitas perdagangan yang semakin meluas, bawang putih kini biasa ditemui di berbagai Negara.

Semakin tingginya permintaan terhadap komoditas ini dipasaran, maka proses produksinya pun turut mengalami kenaikan. Salah satu cara meningkatkan produktifitas tanaman bawang putih adalah dengan menggunakan metode budidaya hidroponik.

Budidaya bawang putih menggunakan metode hidroponik dianggap lebih mudah dan produktivitasnya lebih tinggi. Nah, apakah Anda juga tertarik membudidayakan bawang putih menggunakan metode bawang putih. Berikut ini teknik menanam bawang putih menggunakan hidroponik.

1. Teknik Menanam Bawang Putih Secara Hidroponik.

Teknik menanam bawang putih secara hidroponik membutuhkan syarat-syarat yang cukup berbeda dengan metode budidaya bawang putih secara konvensional. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam metode menanam secara hidroponik adalah memilih bibit bawang putih yang berkualitas dan mempersiapkan media tanam yang tepat.

A. Memilih Bibit Bawang Putih Berkualitas

Pemilihan bibit bawang putih yang berkualitas adalah kunci untuk mendapatkan hasil produksi yang optimal. Berikut ini ciri-ciri bibit bawang putih yang berkualitas:

– Bibit Bersih Dari Kotoran

Bibit yang akan digunakan untuk budidaya harus tampak bersih dan terbebas dari berbagai kotoran. Kotoran yang dapat mengganggu proses budidaya bawang putih secara hidroponik adalah kotoran berupa tanah, adanya bibit hama ataupun gulma.

– Bibit Bawang Putih Harus Sudah Berisi / Bernas

Bibit bawang putih harus sudah terbukti baik dan bersih dari kotoran. Bibit yang baik harus memiliki tunas setinggi 5-10 cm dan berakar. Untuk mengetahui bibit yang sudah berisi/bernas maka Anda perlu mengecek nya dengan cara: melakukan perendaman. Ketika perendaman, bibit yang baik akan tampak tenggelam didalam air. Jika bibit bawang putih yang Anda rendam tidak tenggelam didalam air, berarti bibit Anda kompong dan tidak layak dijadikan bibit.

– Bibit Bawang Putih Berwarna Cerah dan Mengkilat.

Bibit bawang putih yang akan ditanam harus berwarna putih cerah dan mengkilat. Bibit yang baik harus tampak cerah dan mengkilat meskipun sudah disimpan dalam waktu yang lama. Ini merupakan cara untuk mengetahui bawang putih terbebas dari patogen yang merugikan. Sebab, apabila bibit bawang putih terserang patogen, maka bibit akan tampak kusam.

– Bibit Memiliki Ukuran yang Sama / Seragam

Ukuran bibit yang akan ditanam harus tampak seragam. Baik dalam ukuran, warna hingga bentuknya. Namun akan lebih berkualitas jika anda membeli bibit pada petani bawang putih langsung. Usahakan pilih ukuran bawang putih yang besar dan tidak cacat.

B. Mempersiapkan Media Tanam Hidroponik Secara Tepat.

Media tanam menggunakan teknik hidroponik sangat berbeda dengan menanam menggunakan teknik konvensional. Ada beberapa bahan yang harus diperhatikan dalam menanam bawang putih menggunakan media tanam hidroponik.

Berikut ini beberapa bahan yang perlu dipersiapkan untuk menanam secara hidropnik:

  • Arang,
  • Pupuk kompos ataupun pupuk kandang,
  • Sekam,
  • Air,
  • Kain flannel,
  • Pupuk organik cair GDM Spesialis Pangan

Selain bahan, alat yang perlu dipersiapkan diantaranya adalah:

  • Botol plastic/gelas plastik berukuran besar,
  • Alat pemotong/pisau/cutter/gunting

2. Metode Menanam Bawang Putih Hidroponik

Berikut ini langkah cara menanam bawang putih secara hidroponik adalah dengan cara:

  • Potong botol plastik menjadi dua bagian. Ukur bagian bawah botol dengan panjang sekitar 4 cm.
  • Beri lubang- lubang kecil di bagian dasar botol.
  • Jika menggunakan gelas plastik, anda juga harus memberikan lubang- lubang kecil pada dasar gelas.
  • Pada bagian atas botol, iris bagian tutup botol agar diameter lubang pada tutup botol menjadi lebih besar dan lebar. Beri jarak lubang sepanjang 1cm.
  • Beri lubang pada bagian atas dan bagian bawah, disebelah leher botol dengan diameter 1 cm. kemudian masukkan kain flannel untuk media penyerapan air dan nutrisi
  • Masukkan nutrisi hidroponik bawang putih kedalam botol yang berada pada bagian bawah.

3. Cara Penanaman Bawang Putih Secara Tepat

Setelah media tanam dan nutrisi yang dibutuhkan bawang putih siap, kini saatnya untuk menanam bibit bawang putih. Berikut ini cara menanam bawang putih menggunakan metode hidroponik:

  • Siapkan bibit bawang putih yang telah bertunas setinggi 5-10 cm.
  • Bersihkan bibit menggunakan gunting. Buang bagian yang tidak diperlukan lalu cuci dengan air hingga bersih.
  • Tanam bibit yang sudah siap kedalam media tanam.
  • Simpan bibit di tempat teduh, namun masih mendapatkan paparan cahaya matahari

4. Metode Perawatan Bawang Putih Secara Efektif

Metode perawatan bawang putih yang efektif adalah dengan memberikan pemupukan secara teratur dan melakukan pengendalian hama dan penyakit. Berikut ini cara pemupukan bawang putih dan pengendalian hama dan penyakit.

A. Cara Pemupukan Bawang Putih

Pemupukan bawang putih secara hidroponik perlu diberikan secara berkala. Cara pemupukannya adalah dengan menambahkan secara langsung pupuk organik cair kedalam airnya. Dosis pemupukannya adalah dengan menambahkan 1 liter pupuk organik cair untuk 30 liter air. Berikan pupuk organik cair ini setiap satu minggu sekali, hingga panen.

B. Cara Pengendalian Hama atau Penyakit Bawang Putih

Hama atau penyakit bawang putih yang biasa menyerang bawang putih dapat dikendalikan dengan cara menaruh tanaman pada tempat yang terkena sinar matahari. Agar penyakit-penyakit yang disebabkan oleh jamur atau bakteri tidak menyerang. Selain itu, paparan sinar matahari juga dapat meminimalisir pertumbuhan jamur atau bakteri patogen.

5. Cara Panen Bawang Putih Hidroponik Paling Tepat

Cara pemanenan bawang putih secara hidroponik sangat mudah. Hal ini dikarenakan Anda tidak perlu lagi membersihkan umbi dari kotoran dan tanah. Sebab, umbi yang ditanam menggunakan metode hidroponik hanya terkena air. Cukup cabut perlahan umbi bawang putih dari media tanam, kemudian umbi sudah siap untuk dijual atau digunakan.

GDM Info
GDM Info
Jika dulur-dulur ingin berdiskusi mengenai agrobisnis, dulur-dulur bisa langsung menghubungi tim ahli kami di 0812-600-70-600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *